Chan TO1 dikecam karena perampasan budaya selama pertunjukan baru-baru ini di ‘KCON 2022’ di LA

Chan TO1 dikecam karena perampasan budaya selama pertunjukan baru-baru ini di 'KCON 2022' di LA


Salah satu isu terbesar yang muncul di K-Pop adalah topik apropriasi budaya di antara para idola. Definisi apropriasi budaya adalah “Pengadopsian kebiasaan, praktik, gagasan satu orang atau masyarakat yang tidak diakui atau tidak tepat oleh anggota orang lain atau masyarakat yang umumnya lebih dominan”.

baru-baru ini, TO1ini Chan dikritik selama baru-baru ini KCONLA Acara setelah netizen merasa pakaiannya yang dikenakan selama salah satu pertunjukan dianggap sebagai perampasan budaya.

Chan dari TO1 | @to1_offcl/Instagram

Grup ini baru-baru ini bergabung dengan banyak grup idola lainnya di Los Angeles untuk acara KCON dua hari, di mana para artis dapat tampil dan berinteraksi dalam suasana dengan penggemar untuk pertama kalinya sejak pandemi.

Anggota TO1 di KCON

Selama penampilan mereka, TO1 memperlakukan penggemar dengan membawakan lagu PSY dan BTS Sugalagu “Itu Itu”. Grup ini telah menerima banyak pujian atas keterampilan penampilan mereka, mengingat ini adalah pertama kalinya mereka tampil di tempat yang begitu besar di depan penggemar internasional.

Namun, selama pertunjukan, netizens memperhatikan bahwa pada awal bagian Suga, Chan melepas topi koboi untuk mengungkapkan durag.

Bagi banyak orang, makna budaya durag sering diabaikan, terutama dalam hal mengintegrasikannya ke dalam budaya populer. Ini sering digambarkan sebagai “ikatan kain yang dikenakan di sekitar dahi seperti ikat kepala untuk menahan rambut di tempatnya”. Ini adalah kain yang berasal dari abad ke-19 ketika budak wanita menggunakan perban untuk menjaga rambut mereka agar tidak menghalangi selama persalinan.

Secara khusus, banyak netizen berbagi bahwa selain mengenakan durag sebagai idola, waktunya juga tidak tepat karena kesamaan dalam kata Korea yang digunakan dan cercaan yang menyinggung.

Sementara netizen telah menggunakan ide ketidaktahuan sebagai alasan mengapa idola mengenakan pakaian atau melakukan hal-hal yang dianggap menyinggung, banyak netizen telah berbagi bukti bahwa ini bukan pertama kalinya Chan dituduh melakukan perampasan budaya.

Pada tahun 2020, sang idola dikritik karena memakai rambut gimbal karena Jalan menuju Kerajaan. Dia menjelaskan bagaimana dia memilih untuk menata rambutnya dengan cara ini untuk menunjukkan “sisi yang lebih modis” dari dirinya di acara itu.

| TO1/YouTube

| TO1/YouTube

Dia juga terlihat mengenakan durag saat grup tidak memiliki jadwal, termasuk hanya berfoto.

Namun, setelah ditantang oleh penggemar, banyak yang marah dengan tanggapannya yang bukan permintaan maaf melainkan pembelaan atas tindakannya, menambahkan bahwa itu “keren” dan ia berharap penggemar tidak marah, tidak salah paham.

Saat klip tersebut dibagikan, netizen, termasuk yang merupakan penggemar TO1, menjelaskan bahwa mereka tidak memaafkan perilaku Chan. Banyak juga yang menambahkan bahwa sudah saatnya para idola dimintai pertanggungjawaban daripada kesalahan hanya diserahkan kepada perusahaan atau stylist.

Terlepas dari kekhawatiran tentang masalah lain, bagi banyak netizen, kejadian umum perampasan budaya oleh idola K-Pop menjadi melelahkan. Mereka percaya bahwa wajib bagi para idola untuk mempelajari semua tentang perampasan budaya sehingga langkah-langkah dapat diambil untuk memastikan masalah semacam ini tidak terjadi lagi.

Saat ini, baik TO1 maupun agensi mereka, Bangunmenanggapi kekhawatiran penggemar.





Source link

Tinggalkan Balasan
You May Also Like